Wednesday, 17 December 2014

Kue Natal Pertamaku, kue kastengel

Kue kastengel pertama kali  aku makan setelah merantau di Pulau Jawa ini. Awalnya aku tidak terlalu suka dengan kue kering ini. Mungkin karena lidahku belum terbiasa dengan keju, dimana kue ini mengandung banyak keju. Maklum saja aku dibesarkan dengan makanan yang mengandung babi dan berbumbu. Singkat cerita, setelah banyak bergaul dengan mereka yang beragama muslim, tak jarang aku disuguhkan dengan kue kastengel ini yaitu ketika hari raya mereka tiba. Lama-lama aku pun mulai menyukai kue ini dan penasaran untuk membuatnya. Akan tetapi, keinginan itu baru bisa terlaksana di bulan ini. Tentu saja setelah aku berburu oven dan mixer terlebih dahulu. Dengan semangat menyambut natal, aku pun berencana untuk membuat kue ini menjadi kue natal pertamaku.

Di kampung di mana aku dibesarkan, kue kastengel belumlah familiar untuk dijadikan kue natal. Seperti yang saya sebutkan di atas mungkin karena kue ini mengandung keju yang sangat banyak, sementara kami orang Batak yang tinggal di kampung masih belum familiar dengan rasa dari keju. Kue natal di kampung yang paling terkenal adalah kembang loyang, kacang tojen, dan sekarang lebih berkembang dengan adanya kue nastar, putri salju, dan lain sebagainya.

Sebelum membuat kue ini, aku terlebih dahulu melakukan research mengenai cara membuat kue ini. Ada begitu banyak resep kue kastengel yang aku temukan di internet dan hal itu membuatku semakin bingung untuk memutuskan resep mana yang akan aku pakai karena semua resep menjanjikan kue kastengel yang enak, renyah, dan gurih. Selain melakukan research, aku juga meminta resep kue kastengel dari mantan teman sekantor yang adalah ahli membuat kastengel. Dari awal aku sudah berencana untuk melakukan resep kue kastengel dari mantan teman sekantor, akan tetapi resep yang dia berikan adalah untuk 1 kg tepung terigu protein rendah. Aku merasa kasihan dengan suamiku yang akan dengan terpaksa memakan kue kastengelku kalau misalnya itu gagal. Sebenarnya aku adalah tipikal orang yang bersedia mengambil resiko. Dalam kasus ini karena melibatkan suamiku yang selalu  menjadi korban untuk setiap hasil masakanku, aku pun memutuskan untuk tidak memakai resep mantan teman sekantorku dengan sangat tepat.

Aku memutuskan untuk memodifikasi setiap resep yang aku baca termasuk dengan resep dari mantan teman kantorku. Dan inilah resep kue kastengelku :
Bahan :
  • 450 gram tepung terigu (aku memilih kunci biru premium khusus untuk kue kering, bogasari), diayak 
  • 50 gram tepung maizena, diayak 
  • 350 gram margarin (aku memakai margarin curah)
  • 100 gram butter (aku memakai mentega curah)
  • 6 kuning telur
  • 350 gram keju  edam (aku memakai cheesy rasa edam), diparut
  • 1 sdt baking powder
Untuk olesan :
  • 100 gram keju cheddar (aku memakai diamond), diparut
  • 3 kuning telur, kocok lepas
Cara membuat:
  • Kocok kuning telur dengan kecepatan maksimal mixer selama lima menit, kemudian masukkan margarin, dilanjutkan dengan butter. Lalu kocok sampai 2 menit dengan kecepatan mixer yang sama.
  • Kurangi setengah kecepatan mixer, masukkan keju parut, tepung terigu, tepung maizena, dan baking powder. Kocok selama 1 menit. Setelah itu aduk rata menggunakan spatula.
  • Pipihkan adonan dan cetak sesuai selera. Aku menggunakan cetakan kue kastangel dan cetakan kue lainnya.
  • Masukkan ke dalam piring oven yang telah diolesi margarin. 
  • Sebelum dimasukkan ke dalam oven, olesi permukaan adonan yang sudah dicetak dengan kuning telur dan taburkan keju parut.
  • Panggang adonan dengan oven bersuhu 160 derajat celcius selama 20 menit. (Aku memakai oven Hock no. 3)
  • Keluarkan dan dinginkan, sebelum disimpan ke stoples dicicipi dulu baru difoto dan upload ke media sosial. hehehe..
tadaaaaa...inilah kue kastangel buatanku dengan resep modifikasi dari yang aku sebutkan di atas.


Kue kastengel pertamaku sungguh sangat memuaskanku. Awalnya aku sudah kuatir kue ini akan gagal karena ini baru pertama kalinya aku membuatnya apalagi dengan memodifikasi berbagai resep yang kubaca dari internet dan resep dari mantan teman kantor. Melihat hasil dari resep racikanku, aku menjadi sangat bangga pada diriku sendiri dan akhirnya kuputuskan untuk menuliskannya sebelum aku lupa. Tidak sia-sia aku berdoa kepada Tuhan sepanjang membuat kue ini. Aku jadi lupa dengan rasa lelah ketika hunting oven dan dalam membuat kue ini. Menurutku rasanya renyah dan enak. Aku tidak sabar untuk memberikan kue ini dimakan oleh suamki. Untung saja rasa dan bentuknya oke karna kalau tidak, aku akan sangat kasihan melihat suamiku menghabiskannya seperti yang sudah-sudah, ketika masakanku gagal.

Dengan adanya mixer dan oven di rumahku sekarang, aku semakin bersemangat untuk mencoba berbagai jenis resep kue. Apalagi dengan kondisi dimana suamiku selalu bersedia menghabiskan setiap masakan yang kumasak walaupun rasanya tidak selalu sesuai dengan yang diharapkan. Itulah salah sati keberuntunganku, mendapatkan suami yang tidak suka memilih-milih makanan. Walaupun demikian, aku selalu berusaha untuk menghasilkan masakan yang sesuai dengan lidahnya karena aku sangat mencintainya. Dan aku berharap, melalui masakanku dia bisa merasakan betapa aku mencintainya dan bersyukur memilikinya sebagai suamiku.

Untuk hari ini, aku berterima kasih kepadaMu, Tuhan.

No comments: