Tuesday, 1 September 2015

Ibadah Pengutusan Management Trainee Wahana Visi Indonesia Batch 16



Minggu ini adalah minggu yang berat secara emosi bagiku. Bayangan setahun yang lalu dimana aku berbaring di kamar rumah sakit dengan anak kami di dalam rahimku, sementara suamiku dalam kondisi kurang tidur karena menjagaku. Semua kejadian itu menari-nari di dalam pikiranku. Bahkan ketika menuliskan ini, aku masih gemetaran, hatiku masih menangis. Setahun sudah, akan tetapi setiap detik dari kejadian itu, masih terakam dengan sangat jernih di otakku. Aku bukan hanya mengingat, saat ini pun aku seperti merasakan hentakan dan pergerakan anak kami di dalam rahimku. Seolah-olah aku kembali mengalami kejadian setahun yang lalu, berbaring di rumah sakit, dengan suamiku di sampingku dengan wajah penuh kecemasan.

Tak pernah terlintas di dalam pikiranku kalau saat ini aku bisa menuliskan hal ini. Setahun sudah, aku dan suami melalui hari-hari berduka kami. Aku sendiri menjalaninya dengan menyibukkan diri dengan pekerjaan kantor. Tiga bulan setelah melahirkan, Tuhan memberikanku pekerjaan baru sebagai ganti dari dipanggilNya anak kami. Januari 2015, aku bergabung dengan sebuah organisasi kemanusiaan yang menerapkan ajaran Kristus di dalam pelayanannya, Wahana Visi Indonesia. Tanggung jawab pertama yang kuperoleh adalah merekrut Management Trainee (MT) sebanyak 35 orang. Di pertengahan bulan Februari, target orang yang harus direkrut bertambah menjadi 55 orang. Sementara deadline waktu yang diberikan masih tetap sama yaitu 4 bulan. Alhasil, selama tiga bulan aku membawa pekerjaan kantor ke rumah, bahkan di akhir minggu pun aku bekerja. Aku menyeleksi 1399 resume satu per satu, hingga akhirnya di akhir April 2015, Tuhan memberikan 61 orang yang lolos dalam setiap proses seleksi. Akan tetapi di hari-hari terakhir sebelum offering dilakukan ada 3 orang yang memutuskan untuk mundur dari program MT ini. Setelah offering, ada 5 orang yang "gugur". Dan hari ini kami mengutus 53 orang untuk melayani di berbagai daerah dampingan kami yang tersebesar di 55 Kabupaten di Indonesia.

Tadi pagi, ketika Ibadah Pengutusan berlangsung, dimana MC Ibadah yang adalah rekan sepelayanan kami (Kak Dahlia) mengundang kami berdiri untuk menaikkan ucapan syukur kami kepada Tuhan, hanya mengucap syukur, tidak meminta, tidak memohon. Hanya bersyukur. Dan saat itu, aku tertantang untuk bersyukur, bersyukur di tengah-tengah masa-masa berdukaku, Tuhan memakaiku untuk bisa bekerja memberikan yang terbaik yang bisa kuberikan, mengambil bagian dari pelayanan ini. Aku bersyukur, Tuhan memberikan pekerjaan ini padaku sehingga masa-masa berdukaku lebih mudah untuk kujalani. Melalui pekerjaan ini, aku dipaksa untuk fokus mendapatkan staff baru yang nantinya akan bertugas membantu teman-teman yang melayani di daerah terpencil. Aku mengucap syukur, aku bisa berkontribursi di dalam perekrutan MT ini, hingga akhirnya tidak ada waktu untukku berduka bahkan untuk menangis.

Aku bersyukur, mengingat bagaimana aku berjuang untuk konsentrasi di dalam pekerjaanku, mengesampingkan rasa dukaku, rasa kehilanganku dengan bekerja secara totalitas, mendapatkan 55 staff dalam waktu tiga bulan! Dengan lingkungan baru dan administrasi yang panjang. Di dalam ucapan syukurku, aku tergoda bertanya, jikalau Tuhan tidak mengambil anak kami, mungkin aku tidak akan resign dari pekerjaanku yang dulu. Aku akan terus - menerus menjadi budak uang. Berambisi untuk hidup kaya. Merekrut orang hanya untuk mendapatkan fee yang bersumber dari persenan gaji dari orang yang direkrut.

Aku bersyukur, Tuhan menangkapku dan menempatkanku di organisasi ini. Aku semakin dikuatkan bahwa di dalam kehidupan ini, aku dan suamiku tidak lagi sendirian. Aku menemukan keluarga baru yang akan selalu ada berdoa untuk aku dan suami. Kejadian setahun yang lalu, ketika aku dan suamiku berdua saja di rumah sakit dengan kondisi anak kami di dalam rahimku adalah titik terendah kami berdua. Dengan adanya keluarga baru yang aku temukan di organisasi ini, membantuku untuk bangkit kembali. Aku belum bisa mengatakan bahwa saat ini kami sudah baik-baik saja, yang pasti saat ini aku dan suami sedang mencoba untuk bergerak. Aku pribadi semakin menemukan makna hidupku yang sesungguhnya, tepat seperti yang selalu kuminta di hampir setiap doaku, MENJADI GARAM DAN TERANG.

Ibadah Pengutusan Management Trainee yang telah kami lakukan tadi pagi di kantor, semakin memperjelas panggilan hidupku di dunia ini. Aku ingat dengan salah satu nazarku (ketika aku merasa bahwa adalah hal yang mustahil bagiku untuk kuliah), bahwa jikalau Tuhan berkenan memberiku kesempatan untuk kuliah dan meraih gelar sarjana, maka aku akan mempersembahkannya hanya untuk pekerjaan Tuhan. Dan disinilah aku sekarang, menjadi pelayan Tuhan, memberikan ilmu yang kudapatkan dengan susah payah, hanya untuk kemuliaan nama Tuhan. Dan aku mengucap syukur karena Tuhan memberikanku kesempatan untuk memenuhi nazarku.

Kepada 53 orang MT Batch 16 Wahana Visi Indonesia, selamat menikmati perjalanan bersama Tuhan di dalam pelayanan ini. Seperti ada tertulis, sebab banyak yang dipanggil, tetapi sedikit yang dipilih (Matius 22;14), demikian halnya dengan MT Batch 16, kalianlah orang yang terpilih itu, dari 1399 yang terpanggil.  Seperti nyanyian yang kalian nyanyikan tadi siang, kita bersama-sama rindu untuk Indonesia yang lebih baik. Biarlah kita semua menjadi GARAM DAN TERANG, hidup bagi KRISTUS. Semoga Tuhan memberikan kekuatan kepada kita semua untuk melanjutkan pelayanan ini.
Dan kepada mereka yang pernah meluangkan waktunya untuk mengikuti proses perekrutan MT Batch 16 di Wahana Visi Indonesia, mohon maaf untuk setiap tutur kata yang tidak berkenan. Mohon maaf karena keterbatasan saya,  tidak  ada follow up  kepada mereka yang  telah bersedia meluangkan waktu mengikuti proses seleksi dan dinyatakan belum sesuai untuk posisi ini. Jangan patah semangat, kalau tahun ini kalian belum berjodoh dengan Wahana Visi Indonesia, Tuhan pasti menyediakan tempat untuk kalian berkarya. Akhir kata, dimanapun ladang yang telah Tuhan sediakan buat kita semua, di Wahana Visi Indonesia atau bukan, tetaplah menjadi GARAM DAN TERANG.




No comments: