Thursday, 4 December 2014

budaya kolektif versus budaya individual

Namaku Jordan, aku lahir dan dibesarkan di sebuah desa kecil di negara Indonesia. Orang tuaku bukan orang yang memiliki pendidikan dan mereka hidup dengan adat Batak menjadi standarnya. Karena orang tuaku orang Batak, maka aku pun adalah orang Batak. Orang Batak merupakan salah satu suku di Indonesia yang menggunakan sistem patrilineal di dalam sistem budayanya. Dan karena aku lahir dan dibesarkan di desa  di mana mayoritas yang tinggal di desa itu adalah orang Batak, maka aku pun memiliki pengetahuan yang cukup banyak mengenai kebiasaan orang Batak,  aku fasih menggunakan bahasa Batak. Walaupun keahlihan ini tidak berarti banyak dan sama sekali tidak dibutuhkan di dalam perkembangan dunia bisnis di zaman sekarang ini. Jadi, tidak mengherankan apabila banyak orang Batak yang tidak tahu bahasa Batak. Alasannya satu, memahami bahasa Batak tidak memberikan keuntungan secara mater i!!

Aku sangat mencintai adat Batak khususnya filsafat hidup orang Batak yang mengutamakan hubungan antar manusia. Keutuhan hubungan antar manusia menjadi inti dari filsafat hidup orang Batak, walaupun di zaman sekarang hal ini sudah mengalami pergeseran makna, dimana hubungan antar manusia yang diharapkan hanya akan utuh apabila adanya uang di dalamnya. Pamrih menjadi tiket untuk keutuhan hubungan ini. Akhirnya menjadi makhluk individual seperti yang disosialisasikan budaya barat ke Indonesia menjadi sangat berkembang di Indonesia. Hubungan yang pamrih sudah menjadi hal yang sangat menggangu untuk keutuhan sebuah hirarki jiwa. Orang-orang di sekitarku mulai meninggalkan budaya kolektif dan beralih ke budaya individual. Hubungan antar manusia sudah tidak menjadi standar kehidupan lagi. Uanglah yang menjadi standar hidup saat ini. Padahal, sejarah mengatakan bahwa hubungan antar manusialah yang menjadikan sistem kehidupan ini dapat bertahan dari masa ke masa, bahkan sebelum uang lahir. Tidak disangka, kekuatan uang begitu dasyat. Dia mampu memporak-porandakan standar kehidupan yang sudah ada sejak zaman manusia purba. Kecintaanku dengan adat Bataklah yang membuatku masih berjuang untuk tidak terbawa arus individual yang saat ini begitu kuat menyelimuti peradaban manusia di sekitarku.

Aku bukanlah anti budaya individual. Seandainya aku lebih dulu mengenal budaya individual, aku pasti juga akan mencintai budaya individual ini. Di zaman sekarang ini dimana uang menjadi standar kehidupan, adalah hal yang sangat sulit untuk tetap menjaga keutuhan hubungan. Apalagi dengan segala kerepotan budaya kolektif yang membuatku terkadang menyesali diri mengapa terlalu mencintai budaya Batak? Inilah konsekuensi yang aku terima dari rasa cintaku kepada budaya Batak, dimana dalam banyak moment aku menjadi korban atau dimanfaatkan oleh mereka yang tidak mengutamakan hubungan antar manusia (budaya individual).

Lebih jauh lagi, aku merasa bahwa banyak orang yang menjadi pengikut budaya individual tanpa mereka sadari. Hal ini merupakan dampak dari ketidaan fondasi karakter. Orang tua atau orang dewasa yang ada di sekitar mereka di awal kehidupan mereka gagal untuk membangun fondasi karakter kepada mereka. Dengan demikian, seiring dengan perjalanan kehidupan mereka, mereka menjadi gampang terbawa arus dan akhirnya kehilangan identitas. Ada lagi sekelompok orang yang beruntung, setelah mereka kehilangan identitas mereka menciptkan identitas baru dan mengajak orang lain untuk menjadi pengikutnya. 

Perkembangan fenomena sosial ini membuatku terkadang ingin menarik diri dari sekitarku. Aku merasa tidak kuat lagi untuk melawan arus yang tidak sesuai dengan karakterku. Bahkan mencoba untuk beradaptasi dengan kebudayaan individual ini semakin membuatku menjadi orang lain.
Aku tidak merasa sesuai dengan sistem kehidupan yang ada di sekitarku. Di budaya yang aku kenal bahwa hubungan antar manusia adalah standar untuk bisa bertahan hidup. Sementara di kehidupan yang sama dengan peran yang sama, uang menjadi standarnya. Kekalahanku adalah aku tidak bisa menyeimbangkan kedua standar ini atau mengambil kedua standar ini untuk menjadi alatku bertahan hidup.
Aku masih penasaran dengan mereka yang bisa menjalani kehidupan seperti ini. Bagaimana cara mereka menyatukan kedua standar ini tanpa merusak karakter mereka. Dan jujur aku belum pernah menemukan orang yang bisa menyeimbangkan kehidupannya dengan dua standar ini. Tapi, entah mengapa, sisi manusiaku yang tamak membuatku tergoda untuk merangkum kedua standar ini untuk kujadikan alatku bertahan hidup.

Hmm, tidak pernah kubayangkan bahwa hidup ini akan begitu rumit dan penuh dengan ketidakpastiaan. 


No comments: