Monday, 22 December 2014

Kue nastar, kue natal favoritku

Kue natal selanjutnya yang aku ingin masak setelah kastengel dengan oven dan mixer baruku adalah kue nastar. Sebenarnya dari awal aku berencana membeli oven dan mixer, kue pertama yang ingin kumasak adalah kue nastar. Mengapa? Karena kue nastar  adalah kue natal favoritku. Akan tetapi karna aku sedikit kesusahan mencari buah nanas untuk selainya, dimana aku harus melakukan pemesanan buah nanas terlebih dahulu ke mas-mas tukang sayur perumahan, maka aku memasak kastengel sebagai kue natal pertamaku.
Sedikit cerita mengenai kue nastar. Kue ini pertama kali diperkenalkan oleh almarhum Bou Sonti kepadaku. Dan aku langsung jatuh cinta dengan kue ini. Dulu ketika dia masih hidup, tiap tahun ketika natal tiba, kue ini  selalu hadir di samping berbagai jenis kue natal lainnya, dimana semua kue natal itu adalah buatan almarhum Bou Sonti. Kue yang hanya bisa aku makan sekali dalam setahun karena almarhum Bou Sonti hanya memasaknya di bulan Desember. Aku kaget ketika tiba di perantauan ini, ternyata kue nastar bukan hanya menjadi salah satu jenis kue natal, tapi juga menjadi kue lebaran bagi umat muslim. Inilah salah satu sukanya menjadi perantau, mengetahui kebiasan hidup dari masyarakat yang berbeda agama dengan saya. Alhasil, aku memiliki dua kali kesempatan dalam setahun untuk menikmati kue nastar, yakni hari natal dan lebaran.

Walaupun tiap tahun, almarhum Bou Sonti selalu membuat kue nastar di rumah orang tuaku, aku tidak pernah tahu apa resepnya. Hal ini disebabkan, almarhum Bou Sonti tidak pernah mengizinkanku untuk membantunya membuat kue. Dan apabila aku menanyakan resep makanan, bukan hanya resep kue nastar, dia tidak pernah mau memberitahukanku. Dia akan balik menjawabku, untuk apa itu, kau tidak perlu tahu. Selain tidak bersedia memberikan resep kepadaku, dia juga lebih memilih kakakku untuk membantunya setiap kali membuat kue natal. Sementara aku, kebagian tugas untuk mencuci setiap perlengkapan memasak setelah eksekusi kue selesai dan memasak makanan untuk semua penghuni rumah ketika mereka sibuk di dalam proses pembuatan kue-kue natal. Kalau aku datang mendekat, dia akan mengusirku dan menyuruhku membantu ibuku saja. Padahal kan, aku sangat tidak suka dekat-dekat dengan ibuku. Karna dekat dia sama saja mengikhlaskan diri untuk dipukul dan dimarahi. Jujur, saat itu aku kesal pada almarhum Bou Sonti. Aku ingin sekali terlibat dalam pembuatan kue. Dan aku sangat membenci mencuci perlengkapan kue. Ini menjadi salah satu alasan mengapa dulu aku membenci liburan natal. Aku dipaksa untuk melakukan sesuatu yang tidak kusukai. Dulu, aku sering berharap seandainya liburan sekolah tidak pernah ada, aku sangat suka ke sekolah, jauh dari rumah orang tuaku dan dari orang-orang yang di dalamnya. Jadi, ketika menonton film Harry Potter, aku sangat mengerti perasaannya ketika dia harus pulang ke rumah paman dan bibinya di hari libur sekolah. Sama seperti Harry Potter, aku lebih memilih untuk menghabiskan waktuku dengan teman-teman dibandingkan harus menghabiskan liburan sekolah dengan cercaan dari ibuku.

Karena Bou Sonti tidak pernah mengizinkanku untuk terlibat dalam memasak kue bersamanya, maka aku sering sekali melakukannya sendirian. Ketika dia tidak di rumah, aku mencoba membuat kue dengan membaca resep-resep kue dari koran atau majalah bekas. Dan ketika kueku gagal, ibuku akan sangat besar, pertama ibuku tidak bisa mentoleransi kegagalan dan yang kedua menurut ibuku  aku telah membuang bahan-bahan kue yang menurut dia hal itu hanya boleh dilakukan anak orang kaya, dan aku adalah anak tukang becak, perkataan yang selalu dikumandangkan oleh ibuku. Dulu ketika orang tuaku memarahiku dengan alasan merasa sayang dengan bahan kue itu, aku selalu berharap memiliki uang sendiri dan mengganti kerugian ibuku. Sialnya dulu aku tidak punya uang, jadi aku harus pasrah dimarahi dan bahkan dipukul setiap kali aku mengalami kegagalan. Hukuman paling menyebalkan yang kuterima ketika kue-kueku gagal selain kena pukul adalah ibuku memaksaku untuk menghabiskan semua kue yang gagal itu, tidak boleh dibuang, bagaimana pun rasanya! Ironisnya ketika kueku berhasil, ibuku tidak pernah memujiku.

Kembali pada kue nastar. Setelah aku merantau, almarhum Bou Sonti masih bersedia mengirimkanku kue nastar. Akan tetapi setelah dia meninggal, di rumah orang tuaku tidak pernah ada lagi acara memasak kue. Aku pun tidak imemakan kue nastar lagi. Semangatku untuk membuat kue natal pun memudar karena aku tahu ibuku tidak akan mentolerir setiap kegagalan yang mungkin terjadi ketika proses pembuatan kue. Alhasil, daripada dipukul dan diomeli, aku memilih untuk tidak membuat kue natal. Dan ibuku pun akhirnya tidak ada pilihan, dia membeli kue-kue natal di pasar.

Kemarin, setelah sekian tahun tidak menyentuh peralatan pembuatan kue, aku berhasil membuat kue nastar pertamaku dengan resep dari buku Kitab Masakan. Buku ini adalah hadiah ulang tahun pertama dari suamiku, setelah kami sebulan menikah. Dia membelikanku buku ini karena dia tahu aku sangat senang belajar, belajar berbagai hal, termasuk memasak. Ya, dalam hidup ini banyak hal yang bisa kulakukan dengan belajar sendiri dari buku dan internet. Walaupun aku hidup dengan almarhum Bou Sonti yang pandai memasak dan bersolek akan tetapi dia tidak mau membagi ilmunya denganku. Sampai saat ini, aku pun tidak tahu mengapa dia tidak mau membagi ilmunya kepadaku. Walaupun demikian, aku tetap mencintainya. Dan aku selalu merindukannya.

Inilah kue nastarku..


No comments: